Cara memegang kamera yang benar

Untuk menghasilkan foto yang tajam dan tidak bergoyang, tergantung saat proses pengambilan gambar. Cara memegang kamera yang benar agar tangan tidak gemetar / shake akan menghasilkan gambar yang tajam. Tangan dapat bergerak bebas saat memegang kamera, tetapi juga akan membuat gambar menjadi kabur jikalau tangan tidak stabil saat sesi pemotretan dilakukan. Ada beberapa fotografer melakukan pencegahan dengan menggunakan tripot sebagai penyangga kamera, tetapi itu bukan solusi untuk mengatasi tangan yang gemetar dan menghasilkan foto yang blur dan kuran fokus. Bagaimana cara memegang kamera yang benar?. Apakah harus mempergunakan tripot?.

memegang-kameraMengapa cara memegang kamera itu penting untuk pemula?

Kamera digital saat ini telah dibekali berbagai teknologi dan fitur terbaik untuk menghasilkan gambar foto terbaik. Namun, ternyata itu saja tidak cukup agar hasil foto sempurna. Kamu juga perlu mempelajari cara memegang kamera dengan benar untuk mendapatkan gambar terbaik. Itulah sebabnya, kamu perlu belajar memegang kamera sebelum kamu mulai memotret. Disamping untuk menambah stabil kamera atau membuat kamera tidak goyah, memegang kamera yang benar juga membuat kamu nampak lebih bergaya, layaknya fotografer professional. Dengan teknik memegang yang baik, kita bisa membantu kestabilan dan mengurangi goyangan sehingga hasil foto lebih tajam.

Apa saja yang perlu diperhatikan saat memegang kamera?

Untuk menghindari foto yang kabur karena kamera bergetar saat proses pengambilan gambar, maka ada beberapa hal yang perlu diperhatikan :

Posisi jemari tangan kanan – Bodi kamera DSLR hadir dengan desain yang mudah digenggam, khususnya dengan tangan kanan. Kamu posisikan tangan kananmu pada bagian tombol shutter. Jemari tangan kananmu seharusnya bisa menjangkau tombol-tombol yang ada di bodi kamera dengan mudah. Pegang kamera kamu dengan mantap, kuat dan kokoh sehingga kamera tidak goyang. Untuk mencari fokus kamera, kamu bisa menekan tombol shutter setengah saja. Tak heran, kamu harus memegang bodi kamera dengan tepat dan nyaman.

Posisi jemari tangan kiri – Kamu bisa menggunakan tangan kirimu untuk memegang lensa. Gunakan tangan kiri sebagai tumpuan kamera dengan berada diantara bodi dan lensa. Kamu harus bisa posisikan jemari tangan kini untuk memudahkan jemari memutar lensa untuk melakukan zoom atau focus. Gunakan tangan kiri untuk mengatur focal length hingga aperture.

Ingat posisikan tangan kiri di bawah lensa kamera untuk tumpuan, bukan di atas lensa kamera. Bila kamu masih menggunakan kamera dengan tangan kiri di atas lensa, sebaiknya ubah hal tersebut. Karena posisi ini membuat kamera bertambah berat dan mudah goyang. Bila kamu menggunakan lensa tele atau lensa zoom yang besar, kamu juga harus memposisikan tangan berada di bawah lensa dengan tepat. Hal ini disebabkan lensa tele atau lensa zoom memiliki berat dan dimensi yang besar. Jangan sampai peganganmu terasa tidak nyaman.

Artikel terkait :   Baju couple untuk prewedding fotografi

Sebaiknya jangan menggunakan atau memegang kamera dengan satu tangan saja. Pasalnya, kamera akan mudah sekali terkena guncangan sehingga akan sulit untuk mendapatkan hasil gambar yang bagus dan tajam. Bila kamu terpaksa menggunakan satu tangan saja, sebaiknya jangan lupa gantung kamera di leher. Strap atau tali kamera akan menahan kamera DSLR ketika terlepas dari tangan.

Kamu juga sebaiknya tidak memegang kamera dengan cara meletakkan kedua tangan di bodi kamera. Posisi tangan ini tidak membuat kamera lebih stabil. Pastikan pula jemari tangan kamu tiding menghalangi atau menutupi flash.

Posisi sikut – Kamu juga bisa merapatkan siku ke badanmu agar kamera lebih stabil. Semakin terbuka siku dan jauh dari badan, maka pegangan pada kamera akan tidak stabil dan mudah goyang. Sayangnya, banyak fotografer pemula yang sering salah dalam posisi ini. Padahal sikut tangan menjadi tumpuan dalam kestabilan kamera. Kamu juga bisa menggunakan tangan kiri secara horizontal untuk dijadikan tumpuan lensa kamera, hal ini berguna untuk menstabilkan kamera.

Posisi kaki – Mungkin ini nampak sepele, namun posisi kaki ternyata menjadi salah satu cara memegang kamera DSLR dengan benar agar hasil foto lebih tajam dan tidak blur. Sebaiknya biasakan melakukan kuda-kuda sederhana seperti kaki kiri di depan kaki kanan. Hal ini untuk menjaga kestabilan badan kala memotret agar tidak mudah jatuh. Dengan satu kaki didepan, membuat badan kamu bisa bergerak ke segala arah dengan lebih mudah dan stabil. Jangan sekali-kali memposisikan kaki dalam keadaan rapat. Hal ini justru riskan membuat kamu

Tahan nafas – Pada beberapa kesempatan pengambilan gambar, khususnya bila memotret dengan mode shutter lambar, sebaiknya kamu bisa mengontrol nafas kala membidik objek. Kamu bahkan bisa menahan nafas sejenak agar bidikan lebih stabil dalam cara memegang kamera DSLR dengan benar.

Artikel terkait :   Teknik komposisi warna dalam fotografi

Cara memegang kamera yang salah hanya akan menyebabkan rasa kurang nyaman dan hasil foto yang kurang maksimal. Dari sisi waktu juga kurang efektif, pasalnya kamera saat ini memang didesain untuk penggunaan tangan kanan saja. Bila pegangan atau posisi tangan kurang tepat, bisa jadi kamu akan kehilangan momen penting untuk dipotret.

Bagaimana cara memegang kamera yang benar?

Penggunaan tripod adalah cara terbaik untuk menghentikan ‘camera shake’ atau ‘getaran/goyangan kamera’ karena tripod memiliki tiga kaki yang dapat menyangga kamera dengan kokoh. Akan tetapi, jika kita tidak memilikinya, cara sederhana lain untuk meningkatkan stabilitas kamera adalah dengan menggunakan kedua tangan kita secara kokoh. Hanya saja, kita harus menggunakan teknik yang benar dalam memegang kamera. Memang tidak ada satu cara yang benar secara pasti karena banyak fotografer dengan berbagai cara mereka masing-masing dan ternyata hasilnya bagus semua. Berikut beberapa teknik dan cara memegang kamera yang benar yang bisa kita jadikan panduan.

  1. Gunakan tangan kanan kita untuk memegang kamera. Jari telunjuk harus berada di atas tombol shutter, tiga jari lainnya mengenggam ke arah depan kamera. Ibu jari kita letakkan tepat di belakang kamera. Kebanyakan kamera saat ini sudah memiliki tempat pegangan dan bahkan sudah disesuaikan dengan struktur jari-jari penggunanya sehingga terasa alami dan nyaman. Cengkeram kamera dengan tangan kanan, tetapi cengkeraman jangan terlalu kuat karena justru akan menyebabkan getaran.
  2. Posisi tangan kiri kita sesuaikan dengan kamera kita, tetapi di secara umum harus bisa menyangga berat kamera. Tangan kiri bisa kita tempatkan di bawah lensa, atau di bawah kamera, maupun di bawah di antara lensa dan kamera.
  3. Jika kita menggunakan view finder saat memotret, dekatkan kamera ke tubuh kita supaya dapat menambah stabilitas kamera, tetapi jika kita menggunakan LCD view pastikan kita tidak memegang kamera terlalu jauh. Semakin jauh kamera dari tubuh kita, maka semakin besar potensi getaran yang terjadi.
  4. Gunakan benda yang kokoh disekitar kita seperti dinding, pohon, atau tiang, atau bisa juga sambil duduk atau jongkok dengan satu lutut menyentuh tanah. Semakin nyaman dan kokoh posisi badan kita maka semakin kokoh pula dalam memegang kamera.

Leave a Reply