Mengobati nyeri lutut secara tradisional

Nyeri sendi lutut pada diagnosa awal, dapat disembuhkan. Mengobati nyeri lutut secara tradisional dapat anda lakukan secara rutin dengan bahan-bahan yang kita dapat secara mudah di pasar tradisional. Klasifikasi nyeri pada sendi memang sangat beragam sesuai diagnosa dokter dari hasil rontgen. Bagi anda yang masih pada diagosa dokter hanya memerlukan terapi dan obat rawat jalan, anda dapat lakukan pengobatan secara tradisional dirumah di selingi dengan resep dokter yang telah diberikan. Untuk mengobati nyeri lutut secara tradisional anda tidak perlu mencari obat tradisional yang sudah dalam kemasan, karena anda dapat membuatnya sendiri dan bisa diawasi karena banyak beredar obat kemasan tradisional yang dicampuri dengan bahan kimia berbahaya. Mari kita simak ulasannya berikut ini.

Apa saya terkena radang sendi tanpa saya sadari?

Perlu anda pahami bahwa radang sendi adalah gangguan sendi menampilkan peradangan. Sendi adalah area dari tubuh dimana dua tulang yang berbeda bertemu. Sebuah sendi fungsi untuk memindahkan bagian-bagian tubuh dihubungkan oleh tulang-tulang. Radang Sendi berarti peradangan harfiah dari satu atau lebih sendi.

Ada banyak jenis Radang Sendi (lebih dari 100 diidentifikasi, dan jumlah ini terus berkembang). Jenis berkisar dari yang berkaitan dengan keausan tulang rawan (seperti osteoRadang Sendi) dengan yang berhubungan dengan peradangan yang dihasilkan dari sistem kekebalan terlalu aktif (seperti rheumatoid Radang Sendi). Bersama-sama, banyak jenis Radang Sendi membentuk penyakit kronis yang paling umum di Amerika Serikat.

Penyebab dari Radang Sendi tergantung pada bentuk Radang Sendi. Penyebab termasuk cedera (yang mengarah ke osteoRadang Sendi), kelainan metabolik (seperti gout dan pseudogout), faktor keturunan, efek langsung dan tidak langsung dari infeksi (bakteri dan virus), dan sistem kekebalan tubuh salah arah dengan otoimun (seperti di rheumatoid Radang Sendi dan sistemik lupus eritematosus).

Radang Sendi diklasifikasikan sebagai salah satu penyakit rematik. Ini adalah kondisi yang penyakit individu yang berbeda, dengan fitur yang berbeda, perawatan, komplikasi, dan prognosis. Mereka adalah serupa bahwa mereka memiliki kecenderungan untuk mempengaruhi sendi, otot, ligamen, tulang rawan, dan tendon, dan banyak memiliki potensi untuk mempengaruhi area lain tubuh internal.

Apa gejala dan tanda-tanda Radang Sendi?

Gejala artritis termasuk rasa sakit dan fungsi terbatas sendi. Peradangan pada sendi dari Radang Sendi ditandai oleh kekakuan sendi, bengkak, kemerahan, dan kehangatan. Kelembutan dari sendi yang meradang dapat hadir.

Artikel terkait :   Manfaat petai cina untuk kesehatan tubuh

Banyak bentuk radang sendi, karena mereka penyakit rematik, dapat menyebabkan gejala mempengaruhi berbagai organ tubuh yang tidak secara langsung melibatkan sendi-sendi. Oleh karena itu, gejala pada beberapa pasien dengan bentuk-bentuk tertentu dari Radang Sendi dapat juga termasuk demam, pembengkakan kelenjar (kelenjar getah bening), penurunan berat badan, kelelahan, merasa tidak sehat, dan bahkan gejala-gejala dari kelainan-kelainan organ seperti paru-paru, jantung, atau ginjal.

Siapa yang dapat menderita Radang Sendi?

Penderita Radang Sendi termasuk pria dan wanita, anak-anak dan orang dewasa. Sekitar 350 juta orang di seluruh dunia telah Radang Sendi. Hampir 40 juta orang di Amerika Serikat dipengaruhi oleh Radang Sendi, termasuk lebih dari satu seperempat juta anak-anak!

Lebih dari 27 juta orang Amerika telah osteoartritis. Sekitar 1,3 juta orang Amerika menderita rheumatoid Radang Sendi.Lebih dari setengah dari mereka dengan Radang Sendi berada di bawah 65 tahun. Hampir 60% orang Amerika dengan Radang Sendi adalah wanita.

Bagaimana Radang Sendi didiagnosis?

Langkah pertama dalam diagnosis rheumatoid adalah pertemuan antara dokter dan pasien. Dokter akan meninjau sejarah gejala, memeriksa sendi untuk peradangan dan deformitas, serta mengajukan pertanyaan tentang atau memeriksa bagian-bagian lain dari tubuh untuk peradangan atau tanda-tanda penyakit yang dapat mempengaruhi area tubuh lainnya. Selanjutnya, darah tertentu, urin, cairan sendi, dan / atau X-ray tes mungkin dipesan. Diagnosis akan didasarkan pada pola gejala, distribusi dari sendi meradang, dan setiap temuan darah dan X-ray. Beberapa kunjungan mungkin diperlukan sebelum dokter dapat diagnosis tertentu. Seorang dokter dengan pelatihan khusus dalam Radang Sendi dan penyakit terkait disebut rheumatologist (lihat di bawah).

Banyak bentuk radang sendi yang lebih kesal daripada serius. Namun, jutaan orang menderita setiap hari dengan nyeri dan ketidakmampuan dari Radang Sendi atau komplikasi-komplikasinya.

Diagnosis dini dan akurat dapat membantu untuk mencegah kerusakan permanen dan cacat. Benar dipandu program latihan dan istirahat, obat-obatan, terapi fisik, dan opsi operasi dapat mengidealkan hasil jangka panjang bagi mereka dengan Radang Sendi.

Perlu dicatat bahwa baik sebelum dan terutama setelah diagnosis dari Radang Sendi, komunikasi dengan dokter yang merawat adalah penting untuk kesehatan yang optimal. Hal ini penting dari sudut pandang dokter, sehingga ia / dia bisa menyadari keanehan gejala-gejala pasien serta toleransi dan penerimaan perawatan. Hal ini penting dari sudut pandang pasien, sehingga mereka dapat yakin bahwa mereka memiliki pemahaman tentang diagnosis dan bagaimana kondisi tersebut dan mungkin mempengaruhi mereka. Hal ini juga penting untuk penggunaan yang aman obat.

Artikel terkait :   Manfaat daun bawang untuk perawatan kecantikan

Obat tradisionalnya apa untuk nyeri sendi pada lutut?

Sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa wijen bermanfaat bagi penderita radang sendi lutut. Hebatnya, ia juga mengalahkan pengobatan medis. Sebuah studi yang diterbitkan di International Journal of Rheumatic Diseases mengemukakan bahwa makanan tidak saja bisa mengobati, tapi terkadang lebih superior ketimbang obat-obatan itu sendiri. Hal tersebut dibuktikan para peneliti medis dari Tabriz University of Medical Sciences. Mereka meneliti efek dari suplemen berbasis wijen terhadap gejala-gejala medis pada pasien dengan radang sendi lutut.

Radang sendi atau osteoartritis pada lutut merupakan salah satu bentuk penyakit degeneratif pada sendi. Biasaya, ia memiliki beragam gejala dan efek, termasuk rasa sakit, pembengkakan, pertumbuhan tulang abnormal, dislokasi sendi, dan sebagainya. Radang sendi ini biasa menimpa seseorang berusia di atas 60 tahun.

Pada studi tersebut, sebanyak 50 pasien dibagi menjadi dua grup. Grup pertama mendapat suplemen wijen sebanyak 40 gram per hari, sementara grup kedua menggunakan terapi pengobatan standar, yang mencakup dua dosis 500 mg Tylenol, dua kali sehari, dan 500 mg glukosamin. Setelah dua bulan perawatan, hasilnya cukup mengejutkan.

Manfaat wijen pada radang sendi lutut mulai terlihat ketika pada grup pertama, rasa sakit yang diderita berkurang jauh, dari skala 9,5 sebelum perawatan menjadi 3,5 pasca perawatan. Ini menjadi sangat menarik karena pada grup kedua, rasa sakit hanya berkurang dari skala 9 menjadi 7 pasca perawatan. Pengukuran lain dilakukan lewat kuisioner Knee Injury and Osteoarthritis Outcome Score (KOOS) dan tes Timed Up and Go (TUG). Kedua jenis terapi menunjukkan hasil positif.

Dari hasil penelitian tersebut, para peneliti menyimpulkan bahwa dalam kasus tersebut wijen menjadi pemenang. Karena, selain yang tersebut di atas, wijen masih memiliki manfaat lain bagi tubuh. Plus, ia tidak memiliki beragam efek samping yang bisa ditimbulkan obat-obatan kimia.

Akan tetapi, apakah yang sepadan dengan 40 gram wijen? Satu sendok makan wijen memiliki berat berkisan sembilan gram. Jadi, Anda membutuhkan sedikitnya empat sendok makan untuk mencapai ‘dosis klinis’ dan merasakan manfaat wijen pada lutut Anda.

@Tips bermanfaat – 2016

Leave a Reply